cookieOptions = {have some cookies?}

#KL622 BIADAP!!! Video Aksi Kumpulan Tukar Jalur Gemilang

Saturday, 22 June 2013 | comments





HORMATI HAK BELIA MASA KINI

Wednesday, 19 June 2013 | comments



Apabila sebut belia mesti semua orang akan fikir orang muda yang usianya 20-an. Sebenarnya golongan belia adalah antara usia 15 tahun hingga 40 tahun. Namun pada tahun lepas Kementerian Belia Sukan (KBS) mencadangkan menetapkan had umur baru belia di Malaysia bermula 15 hingga 30 tahun berbanding sehingga 40 tahun sebelum ini. Penetapan ini dilakukan bagi menyesuaikan had usia belia di negara ini supaya lebih setanding dengan usia belia masyarakat antarabangsa.

Malah dengan penetapan terbaru ini dilihat sebagai satu inisiatif menunjukkan bahawa belia yang lebih muda berupaya berdiri setanding dalam memberi pendapat dan keputusan yang besar untuk negara. Perubahan ini adalah positif kerana memberi impak yang besar dengan perubahan keadaan sekeliling dan fenomena ini bukan saja berlaku di negara kita malah di luar negara. Belia belasan umur mampu berfikir diluar kotak dan mampu mencipta sesuatu yang lebih inovatif serta berfikiran kreatif.

Jika dilihat secara kasarnya penetapan usia belia ini adalah untuk melahirkan belia yang matang pada usia lebih muda. Untuk pengetahuan semua had usia 15 hingga 30 tahun ini bersamaan dengan had usia belia di negara Komanwel dan beberapa negara jiran. Penetapan ini adalah sebagai persediaan kerajaan untuk menjadikan negara kita menjadi lebih maju dengan anugerah pemikiran yang matang dari belia-belia yang sentiasa mahukan perubahan. Cara belia sekarang berfikir sudah tidak sama dengan cara pemikiran orang lama. memang banyak percanggahan pendapat antara belia dan orang yang lebih tua namun generasi ini lah yang akan menentukan masa depan negara.

Belia memerlukan ruang dan peluang untuk menunjukkan potensi diri mereka. Maka dengan itu mereka sering mengekspresikan bakat-bakat mereka tak kira dalam bidang apa pun terutamanya dalam memberi pendapat. Kebiasaannya golongan belia mahukan perubahan kearah kebaikan dan pada mereka pendapat orang lama sudah tidak relevan dengan epredaran masa. Contohnya penggunaan gajet dan internet. Ornag lama masih bersandarkan pada media semasa seperti akhbar, tetapi belia kini bersandarkan pada portal dan alatan elektronik yang memberi pelbagai maklumat. Belia juga berharap diberi peluang untuk mendukung amanat bangsa dan negara selain menitik beratkan agama sebagai perkara utama.

Kehendak belia masa kini amat berbeza dengan dahulu. Jauh berbeza dengan golongan yang lebih berusia seperti ibu bapa serta golongan berusia 35 tahun dan keatas dari pelbagai aspek. Bukan hanya dari segi pemakaian, gaya bahasa, penampilan dan gaya hidup, tetapi lebih kepada cara berfikir. Contohnya zaman belajar. Ramai belia yang masih dalam pengajian universiti memilih untuk kahwin pada usia yang muda. Belum habis belajar tetapi sudah ada pasangan hidup. Jika dahulu orang tua kita menitikberatkan belajar sampai habis baru lah berkahwin apabila sudah ada kerja yang tetap.

Namun kini belia tidak menjadikan perkahwinan sebagai satu halangan kerana status tersebut tidak menghalang mereka dari meneruskan pengajian. Malah antara mereka berpendapat bahawa perkahwinan memberi ketenangan dan semangat untuk mendapat keputusan yang cemerlang. Tanggungjawab kepada pasangan sudah tentu dapat dilaksanakan walaupun sibuk dengan pelajaran asalkan pasangan masing-masing faham situasi mereka. Nah, in ilah pendapat belia kini yang memilih untuk menamatkan zaman bujang mereka di usia awal. Tidak dinafikan ramai antara mereka berjaya dalam hidup dan bahagia.

Ada juga belia yang memilih berkahwin awal untuk menjaga anak di rumah. Pilihan ini yang paling minor sekali kerana memilih untuk berkahwin pada usia muda semasa pengajian. Setelah mendapat ijazah, dan rezeki mendapat anak mereka memilih untuk tidak bekerja dan hanya tinggal di rumah. Cara pemikiran sudah berubah secara terang-terangan. Menjadi bekas graduasi tinggal di rumah bukanlah sesuatu yang memalukan keluarga tetapi ianya telah menjadi satu pilihan oleh wanita yang bergelar ibu dan dipandang murni serta dihormati. Ini adalalh pendapat bagi orang yang terbuka mindanya kerana sebagai bekas graduan mereka boleh mendidik anak-anak jauh lebih baik sebelum dihantar ke sekolah. Ada juga segelintir yang berpendapat ditakuk yang lama masih memandang seorang ibu yang mempunyai ijazah tetapi tidak bekerja dan membuang masa bertahun-tahun untuk mendapat segulung ijazah.

Seperti yang dikatakan bahawa belia kini mempunyai pemikiran yang jauh bezanya dari orang lama. Pilihan seperti contoh diatas untuk tinggal dirumah bukanlah sesuatu yang salah kerana ada antara mereka sebenarnya melakukan kajian peningkatan dan pembesaran kanak-kanak. Sehinggakan ibu-ibu muda yang mempunyai ijazah ini tertarik dengan bidang tersebut. Mereka membuat pendapatan sendiri dengan menubuhkan ‘daycare’ secara berdaftar. Dan kejayaan ibu muda belia ini boleh dijadikan sebagai contoh kepada ibu muda yang lain. Jangan pandang mereka sebagai seorang yang berpelajaran tetapi tinggal dirumah hanya membuang masa. Buangkan fikiran kolot dan pasti akan temui sesuatu yang menjadikan kita lebih menghargai mereka.

Satu lagi perkara apabila sekarang kerajaan dihujani dengan lambakan graduan ijazah hingga ada beribu-ribu yang masih tidak mendapat pekerjaan. Terpaksa bekerja dalam bidang lain yang berbeza dari apa yang telah mereka pelajari. Namun inilah hakikatnya berlaku apda masa kini. Belia mengambil inisiatif dengan menjadikan perniagaan sebagai satu cara untuk meneruskan hidup dan juga menerima pekerjaan yang bukan dari bidang berkaitan.

Tidak hairanlah belia masa kini lebih luas minda mereka dan banyak pengalaman yang mereka pelajari. Contohnya seorang graduan bidang pertanian sekarang sudah menjadi pakar dalam membuat kek dan pastry. Kerana minat dan juga kemahuan untuk berjaya seperti orang lain, dia mengambil inisiatif dengan menghadiri kursus membuat pastry dan hasilnya dia menjadi seorang usahawan. Tidak ada sesuatu kejayaan tanpa perubahan yang dilakukan oleh diri-sendiri untuk teruskan kehidupan di zaman yang mencabar ini. Belia kini lebih terbuka mindanya dan perubahan yang dilakukan mereka tidak semuanya adalah negatif. Mereka berani mencuba.


-Sumber

Mereka Yang Cintakan Keadilan Dan Kemanusiaan Perlu Sokong Pembebasan Palestin, Kata Penulis Israel

Monday, 17 June 2013 | comments


KUALA LUMPUR -- Mereka yang cintakan keadilan dan kemanusiaan perlu menyokong perjuangan membebaskan Palestin, kata penulis Israel Miko Peled.

Peled kelahiran Jerusalem, yang secara terbuka menyatakan sokongan terhadap rakyat Palestin berkata, demokrasi di Palestin boleh wujud jika setiap orang menyatakan pendidiran moral terhadap isu itu.

Pengarang buku "The General's Son, The Journey of an Israeli in Palestine" (Anak Jeneral, Perjalanan seorang Israel di Palestin) menyatakan bagaimana pendekatan 'rakyat bersatu' boleh mengubah senario dunia, sambil menyebut sebagai contoh keruntuhan dasar aparthied di Afrika Selatan.

"Jika lebih banyak negara turut serta dan bergabung di sebalik perjuangan ini, ia boleh berlaku.

"Apartheid di Afrika Selatan telah berakhir, tetapi negara itu kekal wujud dan rakyat bebas dan kini mengamalkan demokrasi," katanya kepada pemberita selepas menyampaikan ceramah "Beyond Zionism - Hope For Peace in Palestine" (Di Luar Zionisme - Harapan untuk Keamanan di Palestin" anjuran Viva Palestina Malaysia (VPM) di sini Ahad.

Peled berkata adalah amat penting bagi masyarakat memahami bahawa jika mereka menyokong Israel, secara tidak langsung mereka menyokong penghapusan penduduk di Palestin.

"Sokongan untuk Israel adalah sokongan kepada sebuah negara yang membunuh penduduk awam Palestin. Jika anda ingin meneruskan sokongan, itu pilihan anda.

"Tetapi jika anda fikir itu salah, sokong Palestin dan idea demokrasi," kata beliau.

Sementara itu, Pengerusi VPM Datuk Dr Musa Mohd Nordin berkata aktiviti ceramah mengenai Palestin adalah salah satu daripada aktiviti badan bukan kerajaan itu untuk memberi kesedaran kepada masyarakat Malaysia mengenai krisis kemanusiaan yang berlaku di Palestin.

"Saya berharap melalui aktiviti seperti ini rakyat Malaysia akan lebih terbuka dan mengetahui hakikat sebenar apa yang berlaku di negara bergolak itu," katanya.

- BERNAMA

Santai : Anak Itik Tumpang Menyusu Ibu Kucing.

Sunday, 16 June 2013 | comments



Siapa tidak menyayangi, ia tidak akan disayangi. (Muttafaq Alaih)

Sabda Rasulullah Shallahu ‘Alaihi wa Sallam :
Sayangilah siapa saja yang ada di bumi, niscaya kalian disayangi siapa saja yang ada di langit. (Diriwayatkan Ath-Thabrani dan Al-Hakim)

video


عن أبي هريرة ، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال إن لله مائة رحمة ، أنزل منها رحمة واحدة بين الجن والإنس والبهائم والهوام ، فبها يتعاطفون ، وبها يتراحمون ، وبها تعطف الوحش على ولدها ، وأخر الله تسعا وتسعين رحمة ، يرحم بها عباده يوم القيامة


Maksudnya:

Daripada Abu Hurairah r.a, Nabi s.a.w bersabda:

Allah mempunyai 100 rahmat. Daripada 100, Allah menurunkan 1 rahmat dalam kalangan jin, manusia, binatang dan serangga, dengan 1 rahmat itulah mereka semua berkasih-sayang dan bermesra, dan dengan 1 rahmat itulah haiwan liar boleh menyayangi anaknya, dan Allah mengakhirkan 99 rahmat yang lain, yang dengan 99 rahmat itu Dia akan merahmati hamba-hambaNya di hari kiamat.


Riwayat Muslim dalam as-Sahih.

Salute! : Polis Tetap Bersabar Walau Dicaci!

| comments


Video dirakamkan semasa Flashmob Blackout 505 yang berlangsung di hadapan Sogo petang tadi.

Tahniah untuk anggota Polis yang sabar walaupun dimaki seorang lebai penganut ajaran PAS, lepas ini masing-masing penganut PAS akan berfatwa mengatakan mencaci maki selaras dengan ajaran Islam...

Bila otak dah dirasuk peliwat beginilah jadinya...



Post Ini Diceduk Dari : BeliaBangkit

Suspek Wanita Hina Agong Ditahan - SKMM

Tuesday, 4 June 2013 | comments (1)


KUALA LUMPUR: Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia Malaysia (SKMM) dan polis pada Selasa berjaya mengesan dan menahan seorang pengguna Facebook yang bertindak biadab terhadap ucapan Yang di-Pertuan Agong, Tuanku Abdul Halim Mu'adzam Shah menerusi laman sosial itu.
Menurut kenyataan yang dikeluarkan SKMM, suspek yang merupakan seorang wanita ditahan untuk membantu siasatan.
"Dia dipercayai menyembunyikan diri setelah beberapa laman blog menyebarkan identitinya. SKMM juga memohon rakan-rakan suspek turut tampil ke hadapan bagi membantu siasatan lanjut," menurut kenyataan itu.
Wanita berkenaan disiasat di bawah Seksyen 233 Akta Komunikasi dan Multimedia 1998.
Suspek juga boleh didakwa dibawah Akta Hasutan 1948.
Baru-baru ini sekumpulan pengguna Facebook bertindak biadab menerusi laman sosial itu sewaktu Yang di-Pertuan Agong menyampaikan titah ucapan sempena ulang tahun keputeraan rasmi Seri Paduka yang disiarkan secara langsung di Radio Televisyen Malaysia (RTM).
Dalam titah ucapan itu, Seri Paduka mahu rakyat negara ini akur dengan keputusan Pilihan Raya Umum ke-13 yang telah ditentukan mereka sendiri.
Titah Seri Paduka itu dipersendakan oleh seorang pengguna Facebook seperti yang didedahkan oleh laman blog 'Whats Up Brades'.
Blog itu turut menyentuh secara khusus kata-kata biadab yang dilemparkan oleh pengguna laman sosial terbabit.
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Ini Pentas Kita Anak Muda! - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger